Sunday, 27 November 2011

A sneak peek of sebuah roman fantasi: Bab 27

Sepertiga malam telah berlalu tanpa Alan. Tadi bulan merah itu sembunyi. Awan tebal mengarak lintasannya pada langit biru gelap. Kerdipan bintang pun malu-malu. Sedang tidur mengait benang mimpinya, Alan kembali mengintai lena anak-anak alam. Yang tidur, tersenyum. Anak kecil berpisat di sisi ibunya. Si perempuan dalam rangkulan kasih lelakinya. Yang bersarang, pulang ke sarang. Pun masih ada yang berjaga. Memang jalan hidupnya dalam sisi hari yang terkemudian ini. Burung bol mengalunkan lagu malamnya. Mumur si kucing hutan mencelah belukar, mencari makan. Warna malam yang pudar berseri semula dalam limpah cahaya Alan yang kini mengambang penuh. Seluruh alam pun bernafas dalam waktunya. Hari kian lanjut. Dan dari anjung, Rayana melalui baki malam itu sendiri. 
Di puncak menara lima tingkat di pinggir istana, anginnya kuat. Rayana berpeluk tubuh untuk menebat sejuk. Sejuk yang terlalu. Hanya dia yang merasakannya, pada malam itu. Terlalu. Dia melangkah semula ke katil yang ditinggalkannya tadi. Selimut tebal dirangkulkan ke seluruh tubuh.
Untuk beberapa ketika, Rayana termangu di sisi katil. Bersama satu nafas yang panjang, matanya melirik ke timbunan buku di tepi kepala katil. Di atasnya, ada sebuah kotak kristal amra yang jernih. Dia mencapainya. Di dalam kotak itu ada sekuntum yinwë. Bunga putih berkelopak lima itu masih segar meski sudah begitu lama gugur dari tampuknya. Harumnya belum pudar. Bunga itu pemberian Firus dulu, menjadi hiasan di sanggul Rayana. Dia masih menyimpannya, sampai sekarang pun. Rayana tersenyum sendiri dalam kenangan itu.
Ah, untuk apa?
Rayana kembali ke anjung. Kotak kristal itu dibawanya bersama. Dia sendiri juga. Kamar itu terus kosong dan gelap tanpa mimpi dan warnanya. Dia tak dapat tidur lagi.
Mengapa?
Hanya dia yang merasakannya, pada malam itu. Sendirian. Dan malam mengertikan perasaan itu melalui lukisan alaminya.
Mengapa?
Lalu Rayana mendongak ke langit. Dari taburan bintang tak terkira, dia hanya nampak satu. Itu bintang Maiya, pada bumbung malam. Jauh ia terpisah dengan Pérmulya, di balik siang. Terlalu. Kalau langit bergulung pun belum tentu Maiya dan Pérmulya akan bertemu. Hakikat itu dia terima dari dulu lagi.   
Hanya sekarang, timbullah Alan di antara.
Pérmulya dan Alan. Pun terpisah dek malam dan siang. Tetapi mentari dan bulan itu sudah terpasang sejak bermulanya masa. Sampai bila-bila. Biar terkoyak langit pun, Pérmulya itu pelengkapnya Alan. Takdir itu, siapalah dia untuk mempersoalkan?
Dan mengapa perlu dia terlalu puitis?
Siapalah yang bisa mendengar?
Bukan Firus, Rayana menjawabnya sendiri. Dia terlalu mengerti itu. Tapi tak mungkin Firus akan memahami. Sedang dia sendiri tak mampu untuk berterus-terang. Dia tak boleh. Bukan pada Firus, getus rasanya.
Lalu, pada siapa lagi?
Dibiarkan persoalan itu tergantung tanpa jawapan yang pasti. Rayana menghirup udara malam sehabisnya. Dan diperosokkan segala rasa dalam-dalam. Bukan untuk aku, Rayana mengiyakan penafian itu. Bukan aku, dia tahu. Sedalam mana pun cinta itu, harus disembunyikannya jua.
Ah, cinta?
Seperti bunga putih yinwë yang terus mekar, disimpan dalam kotak kristal, biarlah rasa dan perasaan itu. Biar cinta itu  terus dipendamnya.
Ah, cinta....
Perempuan itu tersenyum. Dia mendongak semula ke langit. Senyum itu dilayangkan kepada Maiya yang menyambut dengan kerdipan samar, tak mampu menterjemah maksudnya.
Mengapa puitis lagi, Rayana?
Jatuh pandangan Rayana ke laman istana. Terang bulan menimbulkan sempadan di antara semua isi ruang itu. Diamatinya betul-betul. Di situ, dilihatnya sesusuk berjubah putih sedang mengatur langkah ke gerbang kota. Di sisinya susuk pejal hitam berkilat. Itu sirusy.
Dan Alanah....
Puteri Sabak itu memanjat ke belakang sirusy dan memecut pergi.
Tak berapa lama kemudiannya, ada derap symbrani yang menyusul. Rayana terus memerhatikan dari puncak menara itu. Si penunggang berjubah merah menghambat symbraninya laju-laju. Lelaki itu, dia kenal.
Firus....
Rayana terpana. Sudah lama dia sedar, sebenarnya. Sekarang dia baru menyedarinya. Takkan Maiya terbit setinggi Pérmulya. Tidak Maiya setanding Alan. Mentari dan bulan itu, berdua. Tinggal bintang, sendiri. Cukuplah setakat itu. Tak perlu dia mengharap lagi.
“Rasanya tak perlu aku menunggu lagi...” kata Rayana sendiri, bersama senyum kecil yang tawar. Betapa payah untuk dia cuba mengukir garis manis yang entah untuk siapa itu, begitulah sukarnya dia mengakui kenyataan untuk dirinya sendiri.
Tapi....
Kotak kristal itu dibuka. Bunga yinwë lepas, diterbangkan angin. Bersamanya ada air mata yang gugur.
Ah, cinta.